20 Tempat Paling Berbahaya di Dunia

Ditulis oleh Agung M.F   Dec 20, 2022
Waktu Baca  :    14 Menit    |
tempat-paling-berbahaya-didunia

Dunia ini penuh dengan tempat-tempat yang indah untuk dijelajahi. Tidak peduli seberapa berjiwa petualang Anda, ada beberapa tempat di dunia yang terlalu berbahaya untuk dikunjungi. Bahaya bisa datang dari berbagai bencana alam dan tingkat kejahatan yang tinggi; beberapa tempat terlalu berisiko untuk dijelajahi.

Namun, bukan berarti tempat-tempat ini terlarang bagi semua orang. Jika Anda bersedia mengambil risiko, maka ada beberapa hal menakjubkan untuk dilihat dan dilakukan di tempat-tempat berbahaya ini.

Berikut adalah 20 Tempat Paling Berbahaya di Dunia

 

1. Pulau Sentinel Utara (Kepulauan Andaman)

 

North Sentinel Island - Wortco.com

 

Pulau Sentinel Utara adalah pulau yang paling terisolasi dan berbahaya di dunia. Pulau ini terletak di Kepulauan Andaman dan dikelilingi oleh terumbu karang.

Pulau ini belum pernah dijajah oleh manusia, tetapi telah dikunjungi oleh beberapa orang, termasuk antropolog, petugas Penjaga Pantai India, dan seorang perwira Angkatan Laut India. Mereka telah menemukan bukti aktivitas manusia di pulau ini, seperti jejak kaki, pecahan tembikar, dan lubang api.

Suku Sentinelese Utara yang mendiami pulau ini dikenal bermusuhan dengan orang luar dan cenderung menyerang siapa pun yang mendekati mereka atau wilayah mereka.

Menurut Andaman Trunk Road Transport Corporation, dua nelayan terbunuh di wilayah Sentinelese pada tahun 2006. Perwira Angkatan Laut India pada tahun 2006 menyebut tanggapan suku itu "sangat kejam" dan mengatakan bahwa menurutnya "peluang bertahan hidup dari mereka 50-50".

Ada juga seorang misionaris Kristen, John Allen Chau, yang meninggal pada 26 Oktober 2018, setelah dibunuh oleh suku Sentinelese. John Allen Chau adalah seorang "penjelajah misionaris" dan "petualang" yang menggambarkan diri sendiri yang telah berusaha melakukan kontak dengan orang-orang Sentinelese selama lebih dari setahun sebelum kematiannya. Kematiannya secara luas dianggap karena upayanya untuk mengubah mereka dari agama dan cara hidup animisme mereka.

John Allen Chau sedang melakukan kunjungan tidak sah ke pulau Sentinel Utara. Suku yang dia hadapi adalah salah satu suku terakhir yang belum pernah dihubungi, dan mereka dikenal karena penolakan mereka terhadap kontak dari luar. Mereka telah hidup terisolasi selama 60.000 tahun dan tidak memiliki kekebalan terhadap penyakit dari bagian lain dunia.

Kematian John Allen Chau adalah salah satu kasus terbaru tentang orang-orang yang dibunuh oleh suku-suku di luar jangkauan masyarakat, dan telah memicu perdebatan tentang apakah kita harus mencoba melakukan kontak dengan suku-suku ini atau tidak sama sekali.

 

2. Pulau Ular (Brazil)

 

Snake Island - Wortco.com

 

Pulau Ular (Ilha da Queimada Grande) adalah sebuah pulau kecil di Samudra Pasifik di lepas pantai Brasil. Pulau ini adalah salah satu tempat paling berbahaya & beracun di Bumi karena memiliki banyak spesies ular berbisa. Satu-satunya orang yang tinggal di Pulau Ular adalah beberapa nelayan Brasil dan tim ilmuwan yang memantau satwa liar di pulau itu.

Arus laut dan ombak telah mengisolasi pulau ini sejak lama. Ular-ular itu telah berkembang biak dari waktu ke waktu, dan sekarang diperkirakan ada 1 juta ekor.

Ular-ular itu hidup di pulau itu karena merupakan lingkungan bebas predator tanpa satwa liar lainnya. Hewan-hewan lain, seperti burung dan hewan pengerat, melarikan diri dari pulau ketika ular-ular itu mulai tinggal di sana.

Ada juga teori yang mengatakan bahwa ular-ular tersebut sampai ke pulau ini ketika tsunami pada tahun 1857 membuat kapal karam dan menjatuhkan beberapa ular di pulau tersebut.

 

3. Gunung Everest (Nepal)

 

Mount Everest - Wortco.com

 

Gunung Everest adalah gunung tertinggi di dunia. Gunung ini terletak di antara Tiongkok dan Nepal.

Gunung Everest telah menjadi tantangan bagi banyak pendaki. Gunung ini dianggap sebagai salah satu gunung yang paling berbahaya untuk didaki karena ketinggiannya yang tinggi dan kondisi cuaca yang tidak dapat diprediksi.

Puncak Gunung Everest disebut "zona kematian" karena terlalu tinggi bagi manusia untuk hidup secara permanen dan karena betapa sulitnya untuk mendaki. Berdiri pada ketinggian 8.848 meter (29.029 kaki) di atas permukaan laut, suhu di Gunung Everest dapat berkisar dari -40 derajat Celcius (-40 derajat Fahrenheit) hingga -25 derajat Celcius (-13 derajat Fahrenheit), tetapi biasanya di bawah titik beku.

Ini telah menjadi saksi banyak kematian dan kecelakaan. Diperkirakan sekitar 282 orang telah meninggal di gunung ini karena longsoran salju, badai salju, jatuh, dan bencana alam lainnya.

Puncak pertama Gunung Everest yang berhasil dicapai pada tanggal 29 Mei 1953, oleh Edmund Hillary dan Tenzing Norgay. Sejak itu, lebih dari 3.000 orang telah mendaki ke puncak Gunung Everest.

 

4. Jalan Yungas (Bolivia)

 

Yungas Road - Wortco.com

 

Jalan Yungas, sering disebut "Jalan Kematian", adalah jalan pegunungan yang berbahaya di Bolivia. Ini adalah salah satu jalan paling berbahaya di dunia.

Jalan ini memiliki sejarah tanah longsor, embun beku, dan bencana alam lainnya yang menyebabkan banyak kematian. Pada tahun 2007, diperkirakan 200 orang tewas ketika tanah longsor menimbun mobil dan bus di bentangan jalan yang berbahaya ini.

Jalan Yungas lebih dari sekadar jalan raya pegunungan yang berbahaya. Jalan ini juga merupakan simbol sejarah dan budaya Bolivia, yang terkait erat dengan geografi dan iklimnya. Rute ini awalnya dibangun dengan tangan selama tahun 1930-an dan baru diaspal pada tahun 1974.

Namanya berasal dari kecuraman rute dan banyaknya tikungan jepit rambut, yang sangat berdekatan sehingga terasa seperti berkendara di tangga yang tak berujung.

Jalan ini menghubungkan La Paz ke Coroico dan dibangun untuk mengangkut barang-barang pertanian dari La Paz ke pasar Santa Cruz de la Sierra. Jalan ini dijuluki "jalan paling berbahaya di dunia" karena turunan terjal dan tikungan jepit rambutnya.

 

5.Chernobyl (Ukraina)

 

Chernobyl - Wortco.com

 

Chornobyl adalah sebuah kota di Ukraina. Kota ini bukan tujuan wisata, karena masih dianggap berbahaya untuk dikunjungi. Bencana nuklir Chornobyl terjadi pada tahun 1986 ketika sebuah reaktor nuklir meledak. Ini adalah kecelakaan nuklir terburuk dalam sejarah.

Bencana nuklir Chornobyl disebabkan oleh kesalahan manusia dan desain reaktor yang buruk. Ledakan tersebut melepaskan radiasi dalam jumlah besar ke atmosfer, yang menyebar ke sebagian besar Eropa dan menyebabkan kontaminasi radioaktif yang meluas.

Kecelakaan Chornobyl sangat mencemari tanah di Belarus, Rusia, dan Ukraina dengan bahan radioaktif seperti cesium-137 dan strontium-90, yang dapat menyebabkan kanker jika diserap oleh organisme hidup.

Radiasi ini diperkirakan telah menyebabkan ribuan kasus kanker di antara mereka yang terpapar segera atau dalam beberapa tahun setelah terpapar; radiasi ini pada akhirnya akan menyebabkan sedikitnya 4000 kasus kanker di antara mereka yang terpapar lebih dari 20 tahun yang lalu yang masih anak-anak ketika mereka terpapar (jumlah ini termasuk mereka yang meninggal karena sebab-sebab lain).

Sekarang ada tanda-tanda peringatan di sekitar daerah tersebut yang memberitahu orang-orang untuk menjauhinya karena masih sangat berbahaya untuk dikunjungi.

 

6.Death Valley (Amerika Serikat)

 

Death Valley - Wortco.com

 

Death Valley adalah titik terpanas, terkering dan terendah di Amerika Utara. Terletak di California dan Nevada.

Death Valley adalah salah satu tempat paling ekstrem di Bumi. Tidak ada bangunan atau rumah, lebih sedikit pohon dan tanaman, dan hampir selalu panas, dengan suhu mencapai hingga 56 derajat Celcius (134 derajat Fahrenheit).

Lembah ini juga merupakan rumah bagi beberapa makhluk paling berbahaya di Bumi, seperti kalajengking, ular derik, laba-laba janda hitam, dan tarantula. Lembah ini tidak memiliki penghuni permanen, tetapi merupakan tujuan wisata populer dengan orang-orang yang datang dari seluruh dunia untuk melihat pemandangan dan satwa liarnya yang tidak biasa.

Lembah ini juga merupakan tempat yang populer bagi para pejalan kaki dan pengendara sepeda motor, tetapi penting untuk mengetahui betapa berbahayanya tempat ini, karena banyak bahaya yang mengintai di balik pemandangannya yang indah. Salah satu bahaya ini adalah heat stroke, yang dapat terjadi ketika Anda tidak terhidrasi dengan baik atau tidak mengenakan pakaian yang cukup untuk perlindungan dari sinar matahari - meskipun saat itu musim dingin!

Nama Death Valley berasal dari sebuah cerita yang diceritakan oleh orang-orang yang menjelajahi daerah ini pada tahun 1849. Mereka menemukan seorang pria yang meninggal karena kehausan dengan kudanya di dekatnya. Mereka mengatakan sepertinya dia mati saat mencoba mencari air, jadi mereka menyebut daerah itu Death Valley karena kematian pria ini.

 

7. Kawah Gas Darvaza (Turkmenistan)

 

Darvaza Gas Crater - Wortco.com

 

Kawah gas Darvaza adalah ladang gas alam di tengah Gurun Karakum di Turkmenistan. Kawah ini tercipta ketika para insinyur Soviet membakar penyimpanan gas alam bawah tanah pada tahun 1971. Pembakaran terus berlanjut hingga hari ini dan telah menciptakan lanskap yang nyata.

Kawah ini memiliki lebar sekitar 230 meter (750 kaki) dan kedalaman 60 meter (200 kaki) dan dipenuhi dengan gas alam. Kawah ini telah menjadi objek wisata populer bagi para petualang, yang dapat turun ke dalam kawah, meskipun tidak disarankan untuk melakukannya karena masalah keamanan.

Ini adalah salah satu tempat paling berbahaya di dunia, karena tidak ada tindakan pencegahan keselamatan yang dilakukan oleh penduduk setempat dan pengunjung. Tidak ada pagar atau tanda peringatan di sekitar kawah ini, yang membuatnya mudah bagi siapa saja untuk jatuh ke dalamnya.

 

8. Danau Natron (Tanzania)

 

Lake Natron - Wortco.com

 

Danau Natron adalah danau garam di Tanzania. Danau ini dikenal karena salinitasnya yang sangat tinggi, yang dapat mencapai tingkat 300-400%, menjadikannya salah satu badan air paling asin di dunia.

Danau ini terletak di dekat perbatasan Kenya, dan terletak pada ketinggian 600 meter atau 2000 kaki di atas permukaan laut. Warna danau ini berkisar dari merah tua hingga merah muda atau oranye, tergantung pada musim dan saat foto diambil. Warna ini berasal dari ganggang yang tumbuh di danau, serta dari flamingo dan burung lain yang memakannya.

Seiring dengan salinitasnya yang tinggi, suhu airnya bisa mencapai hingga 60 derajat Celcius (140 Fahrenheit), dan memiliki tingkat pH 10,5. Dengan demikian, sebagian besar organisme tidak dapat bertahan hidup di lingkungan ini. Ketika hewan bersentuhan dengan air (seperti burung flamingo), mereka kemungkinan akan mati dalam beberapa menit karena kulit mereka mulai larut akibat kontak dengan air yang sangat korosif.

Danau Natron bisa berbahaya bagi manusia karena berbagai alasan. Air ini dapat menyebabkan iritasi kulit jika Anda terpapar dalam waktu lama tanpa perlindungan. Jika Anda terpapar selama lebih dari 15 menit tanpa perlindungan, kulit Anda akan mulai terbakar dan melepuh, yang pada akhirnya akan menyebabkan kematian.

 

9.Taman Nasional Madidi (Bolivia)

 

Madidi National Park - Wortco.com

 

Taman Nasional Madidi adalah taman nasional Bolivia yang merupakan rumah bagi satwa liar paling beragam di dunia, dan merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. Taman nasional ini juga merupakan salah satu area dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di dunia.

Taman ini didirikan pada tahun 1987 dan mencakup area seluas lebih dari 2 juta hektar. Taman nasional ini terkenal karena keanekaragaman hayatinya, dengan lebih dari 3.000 spesies tanaman yang teridentifikasi sejauh ini dan sekitar 200 spesies mamalia, termasuk jaguar, tapir, pemakan semut raksasa, kapibara, dan peccaries.

Taman Nasional Madidi bisa berbahaya bagi wisatawan karena ada banyak hewan berbeda yang bisa berbahaya bagi manusia, seperti caiman hitam atau ikan piranha; ada juga banyak tanaman beracun yang dapat menyebabkan gatal-gatal parah, ruam, dan pusing.

 

10.Gurun Danakil (Ethiopia)

 

Danakil Desert - Wortco.com

 

Gurun Danakil adalah tempat yang tandus dan tidak ramah. Terletak di tepi dataran tinggi Ethiopia di wilayah Afar di Ethiopia dan Eritrea.

Gurun ini memiliki ketinggian 250 meter di bawah permukaan laut, menjadikannya salah satu titik terendah di permukaan Bumi; Ini juga merupakan tempat terpanas di Bumi, dengan suhu yang bisa mencapai hingga 55 derajat Celcius (131 derajat Fahrenheit) di siang hari dan bisa turun hingga -10 derajat Celcius (14 derajat Fahrenheit) di malam hari.

Tidak ada pohon atau sungai, tetapi ada beberapa mata air kecil yang menyediakan air untuk hewan. Gurun Danakil juga merupakan salah satu tempat paling berbahaya di Bumi karena panasnya yang tinggi, kekurangan air, dan gunung berapi aktif, yang mengeluarkan gas beracun yang dapat menyebabkan masalah paru-paru dan masalah pernapasan lainnya.

 

11.Bikini Atoll (Kepulauan Marshall)

 

Bikini Atoll - Wortco.com

 

Atol Bikini adalah atol kecil di Kepulauan Marshall. Atol ini merupakan bagian dari Atol Rongelap, yang merupakan bagian dari Kepulauan Marshall.

Bikini Atoll dipilih untuk pengujian nuklir oleh Amerika Serikat antara tahun 1946 dan 1958.

Mereka meledakkan total 23 bom nuklir, yang setara dengan 1.200 bom seukuran Hiroshima. Tes dilakukan untuk menilai dampak senjata nuklir pada kapal angkatan laut dan kapal induk.

Ledakan tersebut meninggalkan bahan radioaktif yang mencemari lebih dari 100 mil persegi tanah di Bikini Atoll dan pulau-pulau di sekitarnya.

Kejatuhan radioaktif memiliki efek jangka panjang pada kesehatan mereka yang tinggal di dekatnya, dan banyak yang telah berkunjung sejak saat itu menderita penyakit terkait paparan radiasi.

Saat ini, pulau ini masih terkontaminasi radiasi nuklir dan, oleh karena itu, berbahaya bagi manusia untuk ditinggali. Pulau ini tidak berpenghuni dan terlarang bagi pengunjung. Tapi itu tidak berarti orang tidak peduli tentang tempat ini atau ingin belajar lebih banyak tentangnya.

 

12.Gunung Washington (Amerika Serikat)

 

Mount Washington - Wortco.com

 

Gunung Washington adalah puncak tertinggi di Amerika Serikat bagian timur laut. Gunung ini terletak di New Hampshire dan dikenal karena kondisi cuacanya yang parah dan berbahaya sepanjang tahun. Gunung ini juga merupakan salah satu tempat paling berangin di Bumi. Gunung ini telah menewaskan lebih dari 100 orang, yang meninggal karena jatuh, hipotermia, dan serangan jantung.

Gunung Washington telah menjadi tengara penting selama berabad-abad karena menawarkan pemandangan 360 derajat New England, Quebec, dan sebagian negara bagian New York. Puncaknya adalah rumah bagi observatorium yang didirikan pada tahun 1842 dan masih beroperasi hingga saat ini.

Puncak ini juga dikenal karena kondisi cuacanya yang ekstrem, yang meliputi kabut tebal, angin kencang, dan suhu beku. Mount Washington memegang banyak rekor untuk kecepatan angin di puncak, termasuk angin berkekuatan badai yang dapat mencapai hingga 200 mph.

 

13.Gunung Sinabung (Indonesia)

 

Mount Sinabung - Wortco.com

 

Gunung Sinabung adalah gunung berapi aktif di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, Indonesia. Gunung ini telah meletus sejak tahun 2010 dan masih dianggap sebagai tempat yang sangat berbahaya untuk dikunjungi.

Letusan Gunung Sinabung pada tahun 2010 adalah salah satu bencana alam paling dahsyat yang melanda Indonesia. Gunung berapi ini masih dianggap aktif dan berbahaya karena telah meletus lebih dari 20 kali sejak 2010. Tidak ada fasilitas wisata di gunung tersebut, sehingga pengunjung harus sangat berhati-hati ketika mengunjungi daerah tersebut.

Letusan dipicu oleh serangkaian gempa bumi yang menyebabkan magma di dalam Gunung Sinabung naik dan menciptakan kubah setinggi sekitar 3 km dan lebar 5 km di puncaknya. Kubah ini runtuh karena beratnya pada tanggal 29 November 2018, menyebabkan aliran piroklastik yang mencapai suhu 700-800 ° Celcius (1300-1500 ° Fahrenheit). Letusannya semakin kuat sejak saat itu, tanpa ada tanda-tanda akan berhenti dalam waktu dekat.

Gunung ini memiliki ketinggian 2.460 meter (8.070 kaki). Nama "Sinabung" berasal dari kata "sinar", yang berarti "bersinar" atau "berkilauan".

 

14.Pantai Kerangka (Namibia)

 

Skeleton Coast - Wortco.com

 

Pantai Kerangka adalah bentangan garis pantai yang berbahaya dan tandus di sepanjang pantai Samudra Atlantik Namibia. Nama ini berasal dari penampilan pasir, bebatuan, dan kerangka paus yang sesekali terlihat putih.

Pantai Kerangka adalah tempat yang sangat berbahaya bagi para pelancong. Ini adalah salah satu daerah yang paling sulit diakses di dunia, dengan kurangnya air dan tidak ada jalan atau pemukiman dalam jarak 200 km (120 mil) ke segala arah. Satu-satunya penduduk adalah orang Himba yang tinggal di tepi utara, dan mereka tidak ramah terhadap orang luar.

Pantai Kerangka telah menjadi kuburan bagi banyak kapal, tetapi juga memegang tempat penting dalam sejarah Afrika Selatan dan Namibia. Pesisir ini digunakan sebagai rute perdagangan penting oleh penjelajah, pedagang, penambang, dan pemukim Eropa dari akhir tahun 1700-an hingga awal 1900-an. Selama lebih dari 100 tahun, tempat ini juga merupakan lokasi demam berlian besar yang menarik ribuan pencari keberuntungan ke bagian Afrika yang terpencil ini untuk mencari berlian.

 

15.Segitiga Bermuda (Atlantik Utara)

 

Bermuda Triangle - Wortco.com

 

Segitiga Bermuda adalah wilayah di Samudra Atlantik Utara di mana banyak kapal dan pesawat terbang telah menghilang dalam keadaan misterius. Kapal karam pertama yang tercatat di Segitiga Bermuda adalah pada tahun 1918, ketika USS Cyclops menghilang dengan 309 orang di dalamnya. Kapal karam terakhir yang tercatat adalah pada tahun 2017, ketika El Faro tenggelam dengan 33 orang di dalamnya.

Kasus yang paling terkenal adalah hilangnya Penerbangan 19, sekelompok lima pembom torpedo TBM Avenger Angkatan Laut AS yang menghilang pada 5 Desember 1945.

Segitiga Bermuda terkenal karena banyaknya kasus penghilangan dan dijuluki "Segitiga Setan". Segitiga Bermuda mencakup area seluas 500.000 mil persegi (1,3 juta km2) dengan titik-titik di Miami di Florida, San Juan di Puerto Rico, dan Kepulauan Bermuda.

Hal ini diyakini dikutuk dan berbahaya bagi para pelancong karena penghilangan dan kecelakaan yang tidak dapat dijelaskan sejak ditemukan oleh Christopher Columbus pada tahun 1492.

 

16.Dallol (Ethiopia)

 

Dallol - Wortco.com

 

Dallol (Ethiopia) adalah sebuah kota di Depresi Danakil, yang dianggap sebagai salah satu lokasi terpanas di Bumi. Suhunya bisa mencapai hingga 60 derajat Celsius (140 derajat Fahrenheit), dan tidak disarankan untuk mengunjungi lokasi ini.

Kota ini pertama kali didirikan pada tahun 1926 oleh orang Italia, yang menambang garam. Namun, mereka pergi pada tahun 1933 karena lingkungan yang tidak bersahabat dan kurangnya sumber daya yang tersedia.

Dallol (Ethiopia) memiliki suhu rata-rata 45 derajat Celsius (113 derajat Fahrenheit ), yang sekitar 10 derajat lebih tinggi dari kebanyakan tempat di Bumi, menjadikannya salah satu tempat terpanas di dunia.

Nama kota ini berasal dari kata Afar yang berarti "panas" atau "penderitaan". Dallol telah digambarkan sebagai salah satu tempat paling tidak ramah di Bumi.

 

17.Fukushima (Jepang)

 

Fukushima- Wortco.com

 

Fukushima adalah kota pesisir timur di Jepang. Kota ini adalah ibu kota Prefektur Fukushima dan kota terbesar di wilayah Tohoku.

Fukushima dulunya adalah kota nelayan yang berkembang pesat, tetapi sekarang umumnya dikenal sebagai bencana nuklir Fukushima. Pada tanggal 11 Maret 2011, gempa bumi berkekuatan 9,0 SR melanda lepas pantai Jepang.

Gempa bumi tersebut menyebabkan tsunami setinggi 15 meter (49 kaki) yang menghantam Fukushima dan melumpuhkan pasokan listrik dan pendinginan tiga reaktor nuklir Fukushima Daiichi; gempa bumi ini juga menghancurkan banyak rumah dan tempat usaha serta menewaskan lebih dari 15.000 orang secara keseluruhan.

Pada saat gempa bumi, reaktor 4 telah dihilangkan bahan bakarnya. Reaktor yang tersisa dimatikan secara otomatis setelah gempa bumi, tetapi satu reaktor mengalami meltdown, dan tiga reaktor lainnya mengalami kerusakan parah.

Pada tanggal 12 Maret 2011, Tokyo Electric Power Company (TEPCO) mengumumkan bahwa zat radioaktif tingkat tinggi telah terdeteksi di luar unit 2.

Pada tanggal 13 Maret 2011, perusahaan mengatakan bahwa tidak ada kerusakan yang disebabkan oleh penahanan atau kebocoran radiasi dari batang bahan bakar di Unit 2 dan tingkat radiasi di sekitarnya normal untuk pembangkit nuklir yang beroperasi. Lebih jauh lagi, TEPCO menegaskan bahwa tidak ada risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh paparan tersebut.

 

18.Danau Nyos (Kamerun)

 

Lake Nyos- Wortco.com

 

Danau Nyos adalah danau kawah yang terletak di Wilayah Barat Laut Kamerun.

Danau ini pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan pada tahun 1986 ketika mereka melihat perubahan mendadak pada permukaan air Danau Nyos, yang menyebabkan pelepasan sejumlah besar karbon dioksida ke atmosfer. Gas tersebut menewaskan lebih dari 1700 orang dan ribuan hewan di desa-desa terdekat sejauh 20 kilometer, yang sedang tertidur pada saat itu. Gas itu begitu pekat, bahkan membunuh orang-orang yang berdiri di atas bukit yang menghadap ke Danau Nyos karena mereka menghirup udara yang telah terkontaminasi oleh gas.

Bencana ini disebabkan oleh letusan gunung berapi di dekat Danau Nyos, yang melepaskan karbon dioksida dalam jumlah besar ke atmosfer dan menciptakan apa yang disebut letusan limnic.

 

19.Pulau Fraser (Australia)

 

Fraser Island- Wortco.com

 

Fraser Island adalah Situs Warisan Dunia dan pulau pasir terbesar di dunia.

Pulau ini mencakup area seluas kurang lebih 720 km2 dan terletak di lepas pantai Queensland, Australia. Pulau ini dinamai Eliza Fraser, yang selamat dari kapal karam di sana pada tahun 1836.

Pulau ini memiliki lingkungan alam yang kaya dan beragam dengan banyak tumbuhan dan hewan langka dan terancam punah. Pulau ini memiliki beberapa pemukiman, sebagian besar kota kecil yang menyediakan akomodasi wisata. Fraser Island juga memiliki beberapa danau, salah satunya adalah Danau McKenzie.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak orang yang meninggal atau terluka saat mengunjungi Fraser Island karena kondisi berbahaya seperti arus air, tebing curam dan perubahan kondisi cuaca yang tiba-tiba.

 

20.Fagradalsfjall (Islandia)

 

Fagradalsfjall- Wortco.com

 

Fagradalsfjall adalah tempat hiking yang sangat indah dan populer di Islandia. Ini adalah gunung di Islandia yang terletak di semenanjung Reykjanes, yang merupakan daerah vulkanik aktif. Ini berarti bahwa tanah bisa menjadi tidak stabil, dan telah terjadi beberapa letusan di masa lalu. Letusan terbaru terjadi pada 3 Agustus 2022, dan selalu ada potensi untuk meletus lagi.

Fagradalsfjall adalah gunung berapi tuya dengan ketinggian 385 meter (1.263 kaki). Gunung ini merupakan bagian dari Sabuk Vulkanik Reykjanes, dan gunung ini telah digunakan sebagai tempat penelitian ilmiah tentang gunung berapi dan pengaruhnya terhadap lingkungan.

 

Kesimpulan

Ada banyak tempat berbahaya di dunia. Artikel ini memberikan daftar 20 tempat paling berbahaya untuk dikunjungi, berdasarkan faktor-faktor seperti sejarah percobaan dan bencana alam. Saat bepergian, penting untuk meneliti keamanan tempat tujuan Anda dan menyadari risiko yang ada.

 

Artikel Terkait