Sisi Gelap AI: Apa Potensi Bahaya Kecerdasan Buatan?

Ditulis oleh Agung M.F   Dec 14, 2022
Waktu Baca  :    12 Menit    |
sisi-gelap-kecerdasan-buatan

Beberapa orang percaya bahwa Kecerdasan Buatan akan mengantarkan era baru kemakmuran dan kelimpahan, sementara yang lain percaya bahwa hal itu dapat menyebabkan kematian umat manusia.

Di masa lalu, beberapa pemikir paling terkenal dalam sejarah telah memperingatkan tentang bahaya kecerdasan buatan. Salah satu yang paling terkenal adalah Isaac Asimov, yang menulis serangkaian cerita pendek pada tahun 1940-an tentang robot yang akhirnya menjadi dasar untuk film "I, Robot".

Dalam salah satu ceritanya, "Runaround", Asimov memperkenalkan Tiga Hukum Robotika, yang menyatakan bahwa robot tidak boleh melukai manusia atau, melalui kelambanan, membiarkan manusia terluka; robot harus mematuhi perintah yang diberikan oleh manusia, kecuali jika perintah tersebut akan bertentangan dengan Hukum Pertama, dan robot harus melindungi keberadaannya sendiri selama perlindungan tersebut tidak bertentangan dengan Hukum Pertama atau Kedua.

Asimov juga menulis tentang masa depan di mana manusia dilampaui oleh kecerdasan buatan dan mesin mengambil alih dunia. Skenario ini dikenal sebagai "singularitas" atau "ledakan kecerdasan", dan telah dipopulerkan dalam beberapa tahun terakhir oleh orang-orang seperti  Elon Musk dan Bill Gates..

Beberapa orang percaya bahwa singularitas tidak dapat dihindari dan kita harus mulai mempersiapkannya sekarang. Yang lain percaya bahwa itu adalah ide yang berbahaya dan kita harus berusaha mencegahnya terjadi.

Bagaimanapun, jelas bahwa karya Asimov memiliki pengaruh yang sangat besar pada cara kita berpikir tentang masa depan teknologi dan dampaknya terhadap umat manusia.

 

 

Apa saja risiko Kecerdasan Buatan?

Kecerdasan Buatan telah menjadi tren teknologi yang penting, karena vendor perangkat lunak mengembangkan produk untuk mendukung teknologi AI. Dalam Buku Putih Pasar Kecerdasan Buatan Global, Deloitte memperkirakan pertumbuhan PDB AI global sebesar $15 miliar pada tahun 2030. Tingkat pertumbuhan untuk aplikasi AI dalam organisasi ditunjukkan di bawah ini. Seiring teknologi AI mendapatkan manfaat, begitu pula potensi risikonya. Apa yang harus diperoleh Kecerdasan Buatan?

Apa itu Kecerdasan Buatan?

Dari alat pencarian internet seperti algoritme pencarian Google dan pemrosesan bahasa alami seperti SIRI dan Alexa hingga kendaraan otonom seperti mobil swakemudi oleh Tesla, AI telah berkembang pesat. Meskipun fiksi ilmiah terkadang menggambarkan AI sebagai robot dengan karakteristik seperti manusia, AI dapat mencakup apa pun dari Google hingga Watson atau AI.

AI adalah bentuk kecerdasan buatan yang telah digambarkan sebagai "AI sempit" atau AI "lemah" karena ditujukan untuk tugas yang sempit. Namun, ada kecenderungan untuk mengembangkan AI dalam proporsi yang besar.

Mengapa minat baru-baru ini dalam keamanan AI?

Steve Wozniak dan Stephen Hawking juga telah menyatakan keprihatinannya tentang AI dalam wawancara media baru-baru ini dan melalui sejumlah pakar AI terkemuka. Apa yang membuatnya menarik untuk ditonton beritanya? Selama ini selalu dianggap bahwa AI adalah kecerdasan buatan yang bisa berhasil dalam beberapa hal. Namun, berkat kemajuan baru-baru ini, banyak terobosan penting dalam Kecerdasan Buatan sekarang tersedia.

Mengapa meneliti keamanan AI?

Ini akan menjadi waktu yang lama sebelum dampak AI dapat mempengaruhi masyarakat kita. Terlepas dari kemungkinan bahwa komputer AI akan rusak atau diretas, yang lebih penting adalah bahwa mesin tersebut mengendalikan kendaraan atau pesawat terbang dan alat pacu jantungnya sendiri atau sistem perdagangan otomatis Anda. Ancaman langsung lainnya akan melibatkan penghentian perlombaan senjata otonom yang mematikan.

Komunitas Keamanan Eksistensial AI

Penelitian kami saat ini diharapkan dapat memberikan perlindungan terbaik terhadap dampak buruk di masa depan. Klik di sini untuk melihat kelompok penelitian eksistensialisme AI yang diperluas.

Mitos teratas tentang AI canggih

Perdebatan menarik sedang dilakukan tentang masa depan kecerdasan buatan. Ada perdebatan yang menarik bahwa banyak ilmuwan terkemuka tidak setuju tentang masalah tersebut. Namun, banyak sekali contoh yang tak terhitung jumlahnya tentang pseudokontroversi membosankan yang diciptakan oleh orang-orang yang salah paham atau berbicara satu sama lain.

Mitos Tentang Risiko AI Manusia Super

Judul berita utama mengatakan Stephen Hawking memperingatkan bahwa robotika akan menghancurkan masyarakat kita. Seringkali orang lupa tentang jumlah artikel serupa. Artikel-artikel ini biasanya berpasangan dengan mesin yang tampak jahat yang membawa senjata, dan mengatakan bahwa sudah waktunya untuk khawatir bahwa robot akan bangkit dan menghancurkan kita. Artikel-artikel ini cukup mengesankan, karena mereka merangkum situasi yang tidak diselidiki oleh para peneliti AI. Skenario ini mengandung setidaknya tiga kesalahpahaman yang terpisah.

Mitos Garis Waktu

Apakah ada cara bagi komputer untuk menjadi cerdas untuk generasi berikutnya? Sebagian besar kesalahpahaman adalah bahwa jawaban kita dapat ditemukan dengan mudah. Beberapa orang mengatakan kita memiliki potensi AI super dalam beberapa dekade mendatang. Saya rasa tidak demikian. Catatan sejarah memiliki banyak teknologi yang berlebihan. Di mana pembangkit listrik fusi ini akan ditempatkan? AI sering kali over-hype oleh banyak pendiri dan peneliti yang memulainya.

Mitos Kontroversi

Banyak yang percaya bahwa AI aman, tetapi satu-satunya pendukungnya adalah Luddites yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengetahuan tentang AI. Ketika Stuart Russell menulis buku teks AI, penonton tertawa. Kesalahpahaman lain tentang penelitian AI adalah bahwa hal itu sangat kontroversial. Demikian pula, biaya studi keamanan AI seharusnya kurang dari yang diharapkan.

Bagaimana AI bisa berbahaya?

Apakah Kecerdasan Buatan Berbahaya?

Sistem AI menjadi lebih kuat, dan kemampuan sistem ini berkembang, dan risiko terkait akan terus berkembang.

Seiring dengan meluasnya kemampuan AI, mungkin ada peningkatan risiko AI digunakan untuk tujuan berbahaya atau jahat. Penting untuk tidak hanya memikirkan tentang manfaat AI tetapi juga tentang jenis risiko AI yang ditimbulkannya.

Saat ini, para peneliti setuju bahwa jika kecerdasan buatan sangat cerdas, kecil kemungkinan mereka akan mengalami emosi seperti cinta atau apatis. Para peneliti mengatakan AI adalah risiko yang tidak terduga dalam beberapa hal, dan dua skenario mungkin yang terbaik:

Contoh: Senjata otonom yang mematikan

Slaughterbots adalah sistem senjata otonom yang diprogram AI yang memanfaatkan teknologi pembelajaran mesin untuk mendeteksi keberadaan, pemilihan, dan kematian target manusia tanpa campur tangan manusia. Sistem AI ini ada sekarang - ini menghadirkan risiko yang sangat besar. Cari tahu cara menghindari senjata otonom yang mematikan di sini. Contoh ini menunjukkan bagaimana kekhawatiran AI yang canggih bukanlah kedengkian tetapi kompetensi. AI superintelligent dapat menyelesaikan banyak tugas dengan sangat efisien jika tujuan-tujuan ini tidak selaras.

 

Apa Risiko Umum & Sisi Gelap AI?

 

1. Pengembangan senjata otonom Mesin yang diprogram AI yang mampu menghancurkan umat manusia.

The development of Autonomous weapons AI programmed machines that are capable of destroying humanity

 

Perkembangan kecerdasan buatan adalah tren berbahaya yang pada akhirnya bisa mengarah pada pengembangan mesin ai yang mampu menghancurkan umat manusia. Ini bukan skenario yang mengada-ada; pada kenyataannya, hal ini sangat berbahaya terjadi.

Saat ini, AI sedang digunakan untuk mengembangkan senjata otonom, yaitu senjata yang dapat memilih dan menyerang target tanpa campur tangan manusia.

Penggunaan AI yang diprogram untuk melakukan sesuatu yang berbahaya, seperti halnya dengan senjata otonom yang diprogram untuk membunuh. Senjata-senjata ini sedang dikembangkan oleh militer dan perusahaan swasta, dan senjata-senjata ini menjadi semakin canggih karena algoritma yang didukung otonom.

Mungkin saja kita bisa meramalkan bahwa perlombaan senjata nuklir akan digantikan dengan perlombaan senjata otonom global.

Selain itu, kecerdasan buatan digunakan untuk mengembangkan robot yang mampu melaksanakan tugas yang biasanya dilakukan oleh manusia. Robot-robot ini menjadi semakin mirip kehidupan, dan mereka mulai menunjukkan tanda-tanda kecerdasan.

Seiring dengan terus berkembangnya teknologi AI, menjadi jelas bahwa bahaya senjata otonom yang ditimbulkan oleh mesin ai adalah nyata dan semakin berkembang mencapai mesin super cerdas.

Jika kita tidak mengambil tindakan untuk mengendalikan perkembangan kecerdasan buatan, kita mungkin sedang menuju masa depan di mana mesin AI mampu menghancurkan umat manusia.

 

2. Teknologi AI dapat digunakan untuk mengendalikan dan memanipulasi manusia.

AI Technology could be used to control and manipulate people.

 

Teknologi AI menjadi semakin canggih setiap hari, dan ada kekhawatiran bahwa AI dapat digunakan untuk mengontrol dan memanipulasi orang. Misalnya, AI dapat digunakan untuk membuat berita palsu, menyebarkan propaganda, atau untuk memengaruhi opini orang. AI juga dapat digunakan untuk menargetkan iklan pada orang-orang berdasarkan informasi pribadi mereka, yang dapat digunakan untuk memanipulasi perilaku mereka.

Ada juga kekhawatiran bahwa AI dapat digunakan untuk melacak pergerakan dan aktivitas orang atau menguping percakapan mereka. Semua data ini dapat digunakan untuk mengontrol dan memanipulasi orang tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka.

Ada banyak potensi bahaya yang menyertai AI, tetapi penting untuk diingat bahwa AI hanyalah sebuah alat. Terserah kita untuk menggunakannya dengan cara yang bermanfaat bagi umat manusia, bukan merugikannya.

 

3. Pengembangan senjata yang mampu menghancurkan peradaban manusia.

AI could lead to the development of weapons that are capable of destroying human civilization

 

Perkembangan kecerdasan buatan bisa mengarah pada pengembangan senjata yang mampu menghancurkan peradaban manusia. Ini adalah kemungkinan yang sangat nyata yang harus kita persiapkan dan ambil langkah-langkah untuk mencegahnya.

Mesin & senjata bertenaga AI dapat digunakan untuk menargetkan infrastruktur penting, seperti pembangkit listrik dan jaringan komunikasi. Senjata-senjata ini juga dapat digunakan untuk menargetkan individu atau kelompok orang tertentu. Kehancuran yang dapat ditimbulkan oleh senjata-senjata ini belum pernah terjadi sebelumnya dan akan berdampak buruk pada peradaban manusia.

Kita harus proaktif dalam pengembangan AI dan memastikan bahwa AI digunakan untuk tujuan damai dan mencegah pengembangan AI di tangan yang salah. Jika tidak, konsekuensinya bisa menjadi bencana besar.

 

4. AI dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan dan penurunan upah.

AI could lead to the loss of jobs and a decline in wages

 

AI akan berdampak besar pada tenaga kerja. Karena mesin menjadi semakin mahir dalam menyelesaikan tugas-tugas yang secara tradisional telah dilakukan oleh manusia.

Seiring dengan meningkatnya sistem AI, akan ada penurunan permintaan tenaga kerja manusia. Hal ini dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan, dan penurunan upah karena perusahaan beralih menggunakan Otomatisasi Pekerjaan AI alih-alih pekerja manusia.

AI juga dapat menyebabkan kebangkitan "orang super kaya" karena pemilik modal menuai hasil dari peningkatan produktivitas sementara para pekerja melihat pendapatan mereka menurun. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan ketidaksetaraan dan keresahan sosial.

AI adalah teknologi yang kuat yang dapat berdampak besar pada ekonomi dan tenaga kerja. Kita harus berhati-hati untuk memastikan bahwa manfaat AI dibagikan secara luas dan dampak negatifnya dapat dikurangi.

 

5. AI dapat menyebabkan konsentrasi kekuasaan dan kekayaan di tangan segelintir orang.

AI could lead to the concentration of power and wealth in the hands of a few

 

Ada risiko bahwa kecerdasan buatan (AI) dapat menyebabkan konsentrasi kekuasaan dan kekayaan di tangan segelintir orang.

AI bisa memunculkan 'manusia super' yang mampu berpikir dan memproses informasi pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata orang. Manusia super ini akan memiliki keuntungan yang signifikan atas umat manusia lainnya dan dapat dengan cepat menjadi sangat kaya dan berkuasa.

Ada juga risiko bahwa AI dapat digunakan untuk mengendalikan dan memanipulasi sekelompok besar orang. Jika sekelompok kecil orang memiliki kendali atas AI dunia, mereka dapat menggunakannya untuk memanipulasi dan mengendalikan massa.

AI adalah teknologi yang kuat yang bisa berdampak besar pada masa depan umat manusia. Kita perlu mewaspadai risikonya dan memastikan bahwa kita tidak berakhir di dunia di mana segelintir orang memiliki semua kekuatan dan kekayaan.

 

FAQ

Bagaimana AI mempengaruhi masyarakat secara negatif?

Inilah sebabnya mengapa robot disebarkan di seluruh industri, mengurangi pekerjaan yang sudah ada dan mempengaruhi pekerjaan yang berupah rendah. Kerugian yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan dapat menyebabkan peningkatan kesenjangan pendapatan serta pengangguran massal.

Apa bahaya terbesar dari AI?

Mengotomatisasi pasar kerja telah mendorong masuknya berita palsu dan penciptaan senjata AI mematikan yang meningkatkan produktivitas. Destructive Superintelligent - atau kecerdasan buatan yang diciptakan oleh manusia - yang menghindari kendali kita untuk menciptakan malapetaka - adalah salah satu jenis kecerdasan.

Apa ancaman terbesar dari AI?

Ancaman terbesar AI adalah ia akan mengambil alih pekerjaan manusia. Robot sudah melakukan banyak pekerjaan di pabrik, tapi sekarang mereka juga mengambil alih peran administratif. Mereka dapat melakukan hal-hal seperti pembukuan, entri data, dan tugas layanan pelanggan rutin.

Di dunia di mana AI semakin mengambil pekerjaan yang pernah dilakukan oleh manusia, sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Apa yang dimaksud dengan kecerdasan buatan secara singkat?

AI mengacu pada pemrograman komputer untuk menganalisis perilaku manusia untuk menciptakan kecerdasan buatan dan meniru efeknya. Selain kecerdasan mesin, AI juga dapat menggambarkan mesin yang memiliki sifat-sifat yang mirip dengan karakteristik manusia.

Apa saja 3 jenis AI?

Ada tiga jenis AI:

1. AI Lemah - AI jenis ini tidak hidup dan tidak memiliki kesadaran. Ini adalah sistem komputer yang dapat menanggapi rangsangan eksternal dan memberikan tanggapan berdasarkan masukan yang diterimanya.

2. Kecerdasan Umum Buatan (AGI) - AGI adalah sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk berpikir, berpikir, belajar, dan bertindak seperti manusia dalam keadaan serupa. Itu juga dapat dianggap sebagai agen cerdas dengan kecerdasan umum yang mampu memecahkan masalah apa pun dengan waktu yang cukup untuk menganalisisnya.

3. AI yang kuat - AI yang kuat adalah sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk merasakan emosi, memahami bahasa, menciptakan seni, dan melakukan penalaran ilmiah seperti yang dilakukan manusia, tetapi dalam banyak kasus lebih baik daripada manusia karena mereka memiliki kekuatan pemrosesan yang lebih cepat daripada manusia.

Apa tujuan dari kecerdasan buatan?

Kecerdasan buatan adalah cabang ilmu komputer yang menciptakan mesin cerdas yang dapat meniru perilaku manusia dan memecahkan masalah yang tidak dapat dilakukan manusia. Tujuan dari kecerdasan buatan adalah untuk memungkinkan komputer membuat keputusan dengan cara yang sama seperti manusia, atau bahkan lebih baik dari manusia.

Apa dampak negatif dari sistem AI?

Karena algoritma diciptakan oleh manusia, Seiring dengan semakin banyaknya pembelajaran tentang manajemen risiko dan audit, sistem AI dapat mencakup bias oleh mereka yang secara sengaja atau tidak sengaja memperkenalkan bahaya yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan dalam algoritma. Ketika sebuah algoritma yang dibuat untuk belajar dari data yang telah diberikan kepadanya bias, maka akan menghasilkan hasil yang bias.

Apakah AI baik atau jahat?

AI tidak memiliki moralitas yang melekat - AI sama efektifnya dengan yang baik. Tetapi sementara masih ada beberapa orang baik yang percaya pada kecerdasan buatan saat mereka melakukan hal-hal seperti melepaskan cacing malware berdasarkan malware host, pendulum mungkin berayun saat mereka menjadi lebih canggih.

Apa yang bisa dilakukan kecerdasan buatan saat ini?

Mesin rekomendasi pembelajaran mesin adalah contoh AI yang sangat populer yang sekarang dapat diterapkan dalam bisnis. Ketika mesin belajar tentang kebiasaan, mereka menjadi lebih efektif dalam mengidentifikasi rekomendasi yang menarik lebih banyak respons positif.

Saat ini, machine learning sering digunakan oleh banyak orang untuk mencari informasi dan jawaban terkait.

Bagaimana masa depan kecerdasan buatan?

Ketika manajemen berfokus pada menemukan dan menugaskan bakat dengan benar, AI mungkin bisa bekerja lebih baik. Mungkin ada ide lain: AI akan sangat kuat sehingga manajer akan kehilangan kepentingan yang biasa mereka lakukan: AI akan memungkinkan pemilik untuk mengoperasikan perusahaan sendiri.

Apa yang akan dimenangkan AI selanjutnya?

AI bisa melakukan banyak hal dengan lebih cepat. Prediksinya adalah bahwa mesin akan melakukan lebih banyak penerjemahan daripada manusia dalam 10 dekade mendatang.

Bagaimana masa depan kecerdasan buatan pada tahun 2022?

Kecerdasan buatan dapat sangat meningkatkan efisiensi di tempat kerja dibandingkan dengan upaya manusia. AI membebaskan karyawan manusia dan memberi mereka lebih banyak kebebasan untuk tugas-tugas yang melibatkan kreativitas dan kasih sayang.

Apa manfaat utama AI?

AI mengurangi waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu aktivitas. Hal ini memungkinkan multitasking juga dan mengurangi beban kerja. AI dapat digunakan secara efisien dan tanpa biaya. AI berjalan terus menerus, 24 jam sehari, tanpa interupsi dan tanpa downtime.

Apa bahaya AI yang paling mendesak?

Mengotomatisasi pengambilan keputusan dapat menghasilkan informasi yang tidak akurat berdasarkan asumsi yang ada. Akibatnya, kemungkinan ancaman akan muncul ketika orang-orang menerima kesimpulan yang diturunkan AI sebagai sesuatu yang pasti. Pendekatan determinis terhadap keputusan AI memiliki implikasi serius bagi sektor medis dan kriminal.

Apakah robot akan mengambil alih pekerjaan?

Berdasarkan kemajuan dalam robotika, baik tugas fisik maupun kognitif akan terpengaruh. Pekerjaan non-rutin akan mengikuti: ahli bedah, novelis, kontraktor, petugas, dll. Pekerjaan ini bisa sepenuhnya otomatis pada tahun 2050 atau lebih.

Pekerjaan apa yang akan diambil alih oleh robot pada tahun 2025?

Kecerdasan buatan menggantikan pekerjaan kerah biru dan juga mulai mendominasi pekerjaan kerah putih. Industri ini sudah berada di bawah tekanan untuk dapat menggantikan robot di pasar yang ramai dengan jurnalis keuangan, ahli anestesi, dan analis.

Bagaimana robot akan mempengaruhi pekerjaan?

Pekerjaan robot bisa segera menggantikan pekerjaan manusia. Tiga sektor teratas yang terkena dampak sistem otomatis adalah transportasi, logistik, dan manajemen kantor. Sebuah studi juga mengidentifikasi kemungkinan otomatisasi yang tinggi untuk sektor penjualan dan manufaktur.

Apa saja 3 masalah utama AI?

AI menghadirkan tiga masalah etika utama dalam masyarakat: privasi dan pengawasan, bias dan diskriminasi, dan mungkin pertanyaan filosofis terbesar abad ini, peran penilaian manusia.

Apa bahaya terbesar AI?

AI sering diyakini memiliki dua bahaya. Algoritma memiliki kemampuan untuk membantu pengguna mencapai tujuannya sekaligus merusak lingkungannya.

Apakah AI berbahaya bagi umat manusia?

Tidak jelas apakah mesin seperti itu kurang peduli dengan kesejahteraan manusia, tetapi sepertinya banyak tentang kebahagiaan manusia. Ketika AI superintelligent ada, bisa dianggap mustahil untuk mencapai kepunahan manusia dengan tujuannya untuk menghancurkan kehidupan manusia.

Apa saja 3 efek negatif dari kecerdasan buatan?

AI dapat digunakan untuk banyak hal dan memiliki banyak manfaat tetapi ada juga beberapa aspek negatifnya.

Yang pertama adalah bahwa AI tidak seperti manusia seperti yang kita pikirkan. Sulit untuk mengatakan apakah AI memahami apa yang kita inginkan atau tidak karena tidak memiliki perasaan atau kesadaran. Hal ini dapat menyebabkan kesalahpahaman dan miskomunikasi.

Yang kedua adalah AI tidak dapat membuat keputusan dengan cara yang sama seperti manusia. Mereka tidak dapat merasakan empati dan tidak memahami konteks, yang membuat mereka menjadi pembuat keputusan yang tidak efektif dalam banyak kasus.

Yang ketiga adalah beberapa pekerjaan akan digantikan oleh mesin, yang akan menyebabkan pengangguran bagi manusia.

Kesimpulan

Penting untuk diingat bahwa AI juga dapat digunakan untuk kebaikan. Misalnya, AI dapat digunakan untuk membantu dokter mendiagnosis penyakit, untuk menemukan sumber energi terbarukan yang baru, untuk menemukan ide bagi mereka yang kesulitan memikirkan sesuatu untuk dilakukan, untuk membantu petani meningkatkan hasil panen, dan masih banyak lagi yang dapat digunakan AI untuk kebaikan.

Ibarat pisau, tergantung siapa yang memegang dan memanfaatkannya, apakah akan digunakan untuk kebaikan atau keburukan.